25 August 2010

Cernaan Fikiran Minda Kelas Bawahan.

melihat dari segi sudut sebuah kemajuan. kita dapat lihat bahawa industri pendidikan negara tampak gemilang dengan idea idea dari menteri hingga kepada orang orang bahawan yang menjalankan sebuah ajaran. ajaran yang betul.

dalam memandang malaysia sebuah negara yang maju untuk sebuah kejayaan, ironiknya kita mungkin dilanda sebuah masalah ke masalah yang lain. dari segi sektor yang tampak makin maju lagi berjaya. sesungguhnya sektor sektor ini berkembang pesat kerana dua perkara. diguna dan pengguna. diguna adalah sebuah perkara dimana bermaksud. kita menggunakanya. dan untuk pengguna pula adalah orang yang menggunakanya.

dalam menjadi sektor pendidikan sebuah sektor yang maju. semua nya bermula dari seorang guru. guru bermula dengan membentuk akhlak para para murid. guru juga yang mencipta sebuah etika perbatasan dalam menilai sebuah hubungan yang baik. tapi sehingga mana cara ini berkesan jika kita melihat ada segelintir guru guru sekarang menjadikan sebuah sifat kebendaan mereka dalam memberi sebuah markah yang baik pada murid murid atau pelajar pelajar.

"straight to the point la, aku bahas panjang panjang ni korang bukan faham. cam ni la. jangan jadi mesin untuk manusia berjaya. macam mesin bagi duit, kau masuk duit. kau dapat la sebuah kejayaan. macam tu la guru. tolong jangan jadi mesin. kalau murid murid bagi ferrari sebuah baru nak bagi full mark. come on la. kita hidup dalam sebuah zaman moden. hidup. ingat. tuhan maha kaya. dia boleh tarik setiap apa yang ada pada kita. cukup la. dan lagi satu, tolong jangan terlalu tinggikan ilmu yang kita ada. para para ulama sendiri pun tak tinggi kan ilmu d orang. malah d orang rendah diri. ilmu tu besar. kalau setakat kite jadi pendidik. lepas tu cakap kat murid murid 'kamu tak setaraf saya' boleh la. tapi apa yang kita ada tu sekejap. ingat. tolong jangan ada diskriminasi"
pendidik umpama gedung ilmu buat yang buta, apa yang kita harapkan. sebuah hubungan yang baik. ingat. selahi kita hidup. semua ini milik Dia. jangan sampai ditarik.

No comments: