29 January 2011

Manifesto

lahir aku paling cool.
lahir aku paling style.

ibu kata masa aku dalam perut,
ibu nyanyikan kalimah tuhan pada aku,
ibu kata masa aku dalam perut,
ibu dodoikan aku dengan zikir zikir.

ibu jadi boncit untuk 9 bulan,
sebab aku ada dalam ruang sempit perut ibu,

kerja guru ibu terbatas,
kerja guru ibu jadi terhenti sekejap kejap,
kerja guru ibu jadi termengah mengah sekejap,
kerja guru ibu takkan terhenti,
sebab masa ibu mengajar orang,
seperti ibu mengajar aku juga,
biar masa itu aku dalam perut tertendang tendang perut ibu.

9 bulan aku terbentuk,
dari sekecil kecil manusia,
sehingga sebesar besar manusia.
tuhan lahirkan manusia paling comel.

aku membesar dengan semua kelengkapan yang cukup,
pakai, minum, rumah, kereta dan tandas yang puas.
atas titik peluh abah aku lahir lahir sudah mampu merasa semua itu,
tak macam abang dan kakak,
mereka ini legend dalam hidup aku,
kalau nak dibezakan John Lennon dengan abang dan kakak aku,
aku pilih abang dan kakak aku untuk legend yang true,
mereka dapat merasa hidup susah,
dan mereka belajar dari hidup yang susah.

kalau dibelek kembali masa masa kecil aku,
sumpah aku rindu masa itu,
muka aku comel,
dengan rambut belah tengah,
muka putih macam anak cina,
hidung mancung macam white man,
lihat saja betapa comelnya aku,
ini semua adunan wajah abah dengan ibu.

sungguh ibu cantik,
sungguh abah hensem,
lihat anak anak mereka,
hensem dan cantik.

manifesto aku adalah harapan abah ibu,
itu matlamat yang penting.
main target yang aku perlu capai.

aku manusia typical yang kurang senang dengan hari jadi sendiri,
aku manusia typical yang kurang biasa dengan hari jadi sendiri,
aku juga manusia typical yang kurang selesa dengan sambutan hari jadi sendiri,
tapi jangan kuatir,

aku masih lagi pandai menghargai setiap patah perkataan yang kamu kamu sebutkan,
biar sebelum ini jiwa aku disampahkan,
aku tetap begini tak berdendam,
jangan risau tetang aku.

terima kasih Tuhan,
jadikan saya,
terima kasih abah ibu,
lahirkan saya.

"Dan, sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia itu dari suatu saripati (berasal) dari tanah. Kemudian, Kami jadikan saripati itu air mani (yang disimpan) dalam tempat yang kokoh (rahim). Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. Kamudian, Kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka, MahaSucilah Allah, Pencipta Yang Paling Baik." (Q.S. Al Mu’minuun: 12-14).

08 January 2011

Sejarah mengajar, semalam tak akan datang lagi.


"hati awak macam kapal dalam botol kaca"
awak orang kita, awak hadir dalam longgokan emas di atas kapal perang yang hampir karam. awak hadir bersama hati yang pasrah, otak yang sampah. mata awak tak siuman, fikir awak tak lengkap. awak macam orang gila yang tahu melihat sekeliling tentang budaya, tentang masa dan tentang ketika. apa yang awak tahu, awak bukan dari sini. dan ini bukan tanah awak. dan awak tahu, ini jauh dari perjuangan bangsa bangsa awak. dan apa yang cuba untuk tahu tentang budaya mereka, mungkin sedikit sebanyak telah memerdekan awak. tapi hati awak karam lagi dalam botol kaca, tak siapa yang berani usik. awak keras, awak keras, hati awak keras.

"hati awak dah dibongsaikan, fikir awak tak sewaras dulu"
"awak, sedarkan saya"
"awak dah jauh dari kita, tak mungkin dalam setiap apa yang kita lakukan dapat sedarkan awak"
awak dah makin jauh dengan hati saya, awak dah makin jauh dengan rasa hati saya. saya cuba gapai apa yang kita pernah rasa dulu. sungguh awak sudah jauh dari apa yang saya rasakan, saya tak mungkin boleh mengubah awak. rasa awak dengan saya terlalu jauh untuk digapai dengan jiwa yang benar benar halus. hati awak keras, macam saya kata. hati awak macam kapal dalam botol kaca, diusik salah dan ego awak tinggi.

kalau bukan sebab tuhan pertemukan kita, saya pun tak mungkin akan bersama awak. awak terlalu hidup atas budaya yang sedikit sebanyak membongsaikan awak. kalau tuhan cipta hati untuk tidak berkata kata, tak mungkin manusia seperti kita ini boleh terus dengan rutin harian masing. sebab kata hati itu menguatkan lagi perasaan awak. saya hanya sampah pada mata awak, yang sering kali sakitkan awak. dan sekarang awak letakkan hati awak jauh jauh, dalam dalam, tak siapa boleh lihat. saya pun tak mungkin dapat melihat.

"awak tahu siapa yang jadikan kita begini?"
"siapa?"
"kalau bukan takdir yang pertemukan kita. mungkin awak tak separah ini, tak sedarah ini"
"ya saya tahu, mungkin"

saya diam bingkas bangun, lalu menuju arah yang saya kurang pasti dimana akhirnya. disana saya harap saya ketemu sama cahaya. ketemu sama tenang. saya tinggalkan awak untuk fikir sejenak bahawa saya sampah yang mahu terus dilayan seperti sampah, awak permata yang sukar sekali disentuh orang. saya sahaja yang berani menyentuh hati awak, tapi tak lama. sebab perangai sampah saya, sifat sampah saya. kalau awak ada dekat dengan saya, mesti awak faham. kenapa saya cukup lain. sepatutnye awak sudah faham.

saya tak pernah menyesal untuk terus mengusik hati keras awak, sebab parahnya kita sama sama rasa. cuma saya kurang pasti dalam bentuk bagaimana saya harus hadapi semua ini. saya harapkan semua boleh jadi tenang. saya tahu awak kuat. saya harus terus bersabar, sebab atas dasar sabarlah saya terus bertenang dan buat seperti semua salah saya, walau sebaliknya saya sakit untuk terus bersabar.
"habis tu ni semua salah saya la?"
"tak, awak tak pernah langsung bersalah, jangan risau. saye letakkan semua kesalahan itu atas saya"

p/s : ini hadiah hari jadi buat aku sendiri dan untuk aku sendiri, aku tidak mahu dengar walau sepatah ucapan selamat ulang tahun, semua itu bangsat!



"Biarku sakit biarku duka, asalkan Mahbubku senang dan suka. Titisan air mata hanya untuknya, menjadi mutiara akhirnya"

Malam ini malam rascals













Cinta aku disampahkan,
Jiwa aku dibongsaikan,
Fikir aku tak diwaraskan,
Rasa aku dihilangkan,
Dan awak cuma mampu diam dan terus berdiam.

"Biarku sakit biarku duka, asalkan Mahbubku senang dan suka. Titisan air mata hanya untuknya, menjadi mutiara akhirnya"