23 March 2011

Ironis

dalam banyak banyak bulan, yang ini paling perit untuk dirasa. dalam banyak banyak bulan, ini paling tak lunak untuk didengar. tapi apa boleh buat, aku sudah terbiasa untuk hidup begini.

pagi.

aku bangun awal pagi itu, aku lihat sekeliling sudah mula cerah. matahari sudah mula menebar cahaya disatu sudut dimana buat aku sendiri sakit mata. awan mula bukakan langsirnya untuk memberi langit biru peluang melihat tebaran dunia. dan seperti biasa, burung terbang kesana kemari. dan bila sampai satu masa, burung itu berhenti.

aku lantas bangun, basuh muka dan gosok gigi. dibenak fikir aku malas benar kiranya mahu mandi. aku duduk mengelamun di depan cermin sambil memuji muji diri yang tak seberapa tampan diluar tapi tampan didalam.

aku tangguhkan dulu niat aku untuk mandi. aku keluar dari bilik dan capai rokok sebatang. aku nyalakan apinya, dan hisap. senang dan boleh buat hati tenang.

aku hisap sambil duduk termenung di atas katil, tiada apa yang boleh aku buat. nak mandi malas. nak bangun pun malas. mata masih berat, hati rasa dikerat kerat. mahu buat atau tidak. aku habiskan dulu rokok ditangan. dan yang selepasnya, nanti aku fikirkan.

jam menunjukkan agak lewat untuk sarapan pagi dan agak awal untuk sarapan tengahari. aku duduk lagi, masih bengap. masih tak jaga. yang aku nampak hanya pemandangan hijau.

"you, bangun la. mengada la dia ni"

baru aku perasan. yang semalam aku tidur dengan dia. yang semalam aku bermadu kasih dengan dia, dan semalam aku beradu tenaga dengan dia.

"i hampir lupa, yang semalam. i tidur dengan you"

dia gelak. sambil bilang.

"macam mana you boleh lupa, penat sangat ke? atau dah ramai sangat you buat macam ni, sampai boleh lupa"

"mind your words baby, im yours"

aku ambil tangan dia, dan pegang. kami senyum berdua. aku genggam tangan dia kuat kuat dan aku ukirkan senyuman, tanda aku mahu lagi. dia merengek malu. lantas aku pegang pipinya. aku sapu perlahan.

aku bawakan jari aku ke bibirnya, aku sentuh lembut. dia seperti mahu menggit jari aku.

aku pegang lehernya, lalu aku bawa tangan aku ke bahu dia. lantas aku turunkan dia kebawah. dan sudah pasti. aku dan dia, beradu lagi.

dari ranjang putih, dengan jemari kita bersatu. tubuh saling mengamati matahari yang terbit ke ufuk.

merah. kuning. biru.

tapi itu hanya mimpi, dan aku tak punya kau disini.

15 March 2011

A Man

"aku dah lama tengok tingkah kau, kesian kau ada hati macam ini"

aku duduk minum kopi disebuah kedai mamak, sudah jadi kebiasan buat aku untuk balik kerumah dan bila malam tiba, aku akan berkumpul dikedai mamak. dan bersahabat dengan orang orang yang seangkatan hidup mereka dengan aku.

dan bila salah seorang dari mereka bilang begitu. aku diam dan bingkas bangun pulang, aku capai kunci kereta aku. aku hidupkan enjin. masukkan gear satu, dan aku terus melulu keluar dari kawasan itu. aku pulang kerumah.

dalam perjalanan pulang. otak aku menari menari kata kata itu. fikir aku bukan tak waras, cuma apa betul dengan sapaan yang agak kejam.

sampai dirumah. aku terus naik kebilik.

aku pegang dada aku, aku tanggalkan hati aku. aku letakkan diatas meja. aku duduk diatas kerusi sambil dihadapan aku adalah hati. aku lihat dan aku teliti.

aku merenung.

apa betul aku salah memiliki hati? atau orang yang salah tentang hati aku? aku merenung tajam hati aku. lalu aku bersuara.

"hati, kau bukan macam kapal dalam botol kaca kan?"



06 March 2011

Pinggir.

aku ambilkan MP3 usang yang berusia 10 tahun, sejak bersama aku. dia jadi peneman aku. aku ambil dan tekan butang cari, pagi itu aku pilih untuk dengar lagu Beirut - Postcards From Italy.

aku tekan butang main, dan lagu itu berkumandang di corong telinga aku.

pagi itu seperti pagi pagi biasa, aku bangun. mandi dan bersiap ke kolej, aku memilih untuk berjalan seperti pagi pagi biasa. dan sudah suatu kemestian untuk aku berhenti dan membeli satu cawan kopi. aku hirup masa berjalan ke kolej.

dan semasa mahu keluar dari kedai kopi itu. sapa seorang gadis kecik molek.

"hari ini tak berteman?"

aku lihat wajah comel dia, dan aku mula membalas.

"hari hari memang begini, seorang, seorang dan seorang"

"awak tiada kawan?"

"saya tak punya ramai kawan, sedikit sedikit inilah yang saya jaga"

dan aku berambus keluar dari kedai kopi itu dan menuju ke kolej.