02 June 2011

Artikal 1 : Kaki Jilat

universiti adalah sebuah tempat tumbesaran untuk sel sel otak berkembang menjadi lebih matang selaras demi membawa sebuah perubahan dalam diri, erti kata lain. universiti adalah tempat untuk jiwa jiwa matang. dalam menilai sendiri sifat sifat matang ini cuma ada beberapa kerat tubuh manusia yang hidup dalam sistem sendiri dan yang lain lebih suka mengikut telunjuk dan kata orang atasan, lebih kurang mereka ini adalah manusia yang tiada sistem sendiri untuk diadaptasikan di dalam hidup. para siswa sekarang ini lebih cekap dalam menaip, menyusun fail dan mencatat minit mesyuarat.

mereka kini tidak mampu lagi menerajui isu. apa yang saya lihat mereka lebih kepada menjadi alat, dan bukan pengguna. mereka lebih menjadi tukang sorok kepada apa sahaja agenda pemimpin atasan, atau dalam erti kata lain 'lebih jilat dari lidah kontot. mereka ini lebih mengiakan apa sahaja yang dituturkan oleh pihak atasan, mereka ini lebih mengikut tanpa menilai, dan mereka ini adalah penjilat bontot paling ketara dalam sistem universiti.

contoh dapat dilihat bilamana tertubuhnya satu organisasi yang diberi nama Sahabat Satu Malaysia yang jelas mahu bertenggek di celah celah politikus politikus yang bersepah diserata unirversiti. ia lagi jelas bilamana mereka mereka ini lebih suka melekatkan poster 1Malaysia di merata universiti tanpa menilai, ataupun membuka wacana tentangnya. jangan disoal mengapa.

sebagaimana yang kita faham, bahawa setiap universiti punya Hal Ehwal Pelajar yang mengawal setiap aktiviti kelab dan persatuan. mereka ini dari awal diasuh untuk menguruskan organisasi seperti tatacara majlis, menulis surat memohan sumbangan, menulis minit mesyuarat, dan protokal majlis majlis VVIP. mereka mereka ini tidak pula diajar mendalami isu dan tema program yang mereka anjurkan. sekali lagi dapat dilihat apabila persatuan bahasa melayu ingin menganjurkan sesuatu program. mereka ini tidak mendalami program yang mereka bawakan tetapi sibuk dengan format surat menyurat, protokol majlis, senarai jemputan dan bunga manggar. mereka ini tidak langsung diberi peluang memahami program tersebut dan atas sebab itu terjadilah suatu program yang pengisiannya lebih kepada sampah. langsung tiada nilai yang dapat diterapkan dalam diri mereka. program nampak megah, namun isinya hampa.

apabila pelajar pelajar ini habis belajar, dengan mudahnya mereka ini diterima masuk menjadi kakitangan universiti. pastinya kakitangan pengurusan bukan kakitangan akademik. perkara ini dapat dilihat bila mana semasa mereka dizaman pembelajaran dahulu otak mereka sudah ditanam atau otak mereka sudah diajar bagaimana mahu menguruskan sesuatu program. hubungan baik dengan pihak atasan juga menjadi faktor mengapa mereka ditarik menjadi kakitangan pengurusan. dengan jawatan yang sedikit tinggi, mereka ini senang menjadi 'budak pejabat' yang setia menjilat.

maka disini benarlah kata W.S Rendra bahawa dasar pendidikan kita adalah kepatuhan, bukan pertukaran ilmu, sehingga kata mahu terlalu beban buat siswa.