22 July 2011

Bidadari Mimpi

kita dekat bawah pokok dalam taman, kita duduk berlantaikan rumput dan kau pula bersandarkan aku.

ya, kau dan aku.

pokok rimbun, dimana angin sayup sayup. kau sejuk seketika, dan kau peluk erat badanku. manakala kepala aku sandarkan ke atas kepalamu. rambut kau lembut.

ini perkara wajib bagi kita. duduk ditaman, kau bawa tikar dari rumah, dan aku bawah makanan. kadang kadang roti planta yang aku buat sendiri, kadang kadang aku bawa nasi. sebab kau kuat makan. tapi kurus kecil molek comel.

kita berpegangan tangan. dengan kau mengedik tak sudah dengan senyuman di bibir kau. aku pula seperti biasa. melaga lagakan dahi kau ke dahi aku. dan kita hampir saja bercumbu. dan masa ada manusia lalu di depan kita, mereka seolah jelik pasti melihat kita. tapi kata kau. apa peduli. mereka tak rasa bahagia yang kita rasa. mereka tak rasa gembira yang kita rasa.

saat kami sedap bertatahkan nafsu sudah berangkali. kau dekatkan bibirmu ke telingaku. lalu kau bisik.

"biarkan hangat kulitku, menyelimuti rusuh nafsumu"

2 comments:

perempuan virgin said...

bersayang memang mengasyikkan. bercinta lagi tambah keasyikkannya.

Dale said...

peh,gua nak rasa camtu jugak