16 November 2011

Kata II

Kata bintang,

"aku malu pada bulan, bila mentari hilang dia muncul bagi sinaran."

kata bulan,

"aku malu pada bintang, walau jauh tetap benar beri sinar panduan pada manusia yang sesat dilautan."

kata manusia,

"aku malu pada Pencipta bulan dan bintang, walau seberapa banyak cahaya yang Dia berikan, aku tetap sesat hilang arah."

14 November 2011

Kata

Kadang kadang hanya dengan sebuah kata yang diungkap dengan jelas sekali maksud dan niatnya mampu mengubah sebuah bangsa yang selama ini hidup dalam kegelapan yang mereka rekakan sendiri.

rutin untuk manusia sunyi macam aku, hujung minggu aku habiskan masa berkerja menjadi fasi mendidik manusia. dan untuk isnin hingga jumaat, aku habiskan masa belajar mengejar cita cita. dan juga rutin buat manusia sunyi macam aku untuk duduk termenung. termenung yang dalamnya aku isikan dengan berfikir. 

aku ini benar kerdil, cukup katakan bahawa aku ini benar benar lemah.

aku selalu bertanya pada diri ini, apa aku nak jadi? dengan apa yang aku nak bawa nanti? dan adakah layak aku ini mendapat sebuah syafaat?

hidup ini akan berhenti. berhenti dari terus berjalan, berhenti dari terus berputar, dan berhenti dari terus menari. bilamana ia berhenti, pasti aku akan tinggal sisa kasih dan sayang buat mereka yang pernah bersama bila mana masa itu berjalan menulis kenangan. 

dalam kenangan itu pasti ada tubuh tubuh manusia yang sedang menangisi bahawa aku yang pergi.

aku tidak langsung pernah khuatir tentang setiap air mata yang jatuh, aku langsung tidak pernah khuatir dengan masa yang sedang benar mencatat kenangan aku, aku langsung benar tidak khuatir dengan tubuh lemah yang akan pergi.

cuma aku cukup khuatir. apakah benar hamba hamba yang jatuhnya linangan air mata itu benar benar akan berdoa untuk aku? apakah masa yang selama ini sibuk benar aku gunakan untuk menulis kenangan sudah aku gunakan pada perkara yang berfaedah? atau apakah tubuh lemah yang akan pergi ini cukup kuat untuk menahan segala seksa yang tertanam didalamnya seksa yang sedasyat dasyatnya?

dan kata ini yang sampai sekarang menikam kalbu.

"semua yang ada dilangit dan bumi serta seluruh kejadianya adalah milik Allah, dan hanya satu perkara yang benar benar dijadikan untuk kita umat manusia, ianya adalah dosa." ujar Ustaz Haes kepada pelajar pelajar asnaf.