18 March 2012

Dia Dan Kedai Kopi.

Dia lelaki yang suka melepak di satu sudut kecil kedai kopi.

dia lelaki yang sudah menjadi kebiasan untuk dia duduk di sudut itu sambil menghirup dua tiga cawan kopi pekat yang dia minta.

dia lelaki yang sudah menjadi kebiasan hujung minggu yang kosong untuk datang dan merasa kenikmatan secawan kopi.

bersamanya ada buku dan rokok.

dan tidak dilupa sebuku hati yang dia bawa, dan disimpan dalam kotak rahsia dikunci ketat ketat, dan diletak dalam kocek seluar belah kiri.

dia selalu begini. seorang seorang dan seorang.

sejak sejak dia keseorangan, dia banyak menghabiskan hujung minggu yang bosan di sini.

kerana bagi dia, bila seseorang itu minum kopi di kedai paling mahal, tak bermakna taraf hidup dia mewah. tapi mungkin dia mahu menghilangkan kesepian hatinya yang sunyi.

kerana di situ, semuanya melayan dia dengan baik.

1 comment:

Fatyn Bahrin said...

jika sepi dipendam sendiri,mungkin bisa meracuni hati yang dikunci. curahkan sepi pada yang sugi, agar bisa dirawati. ;)