13 September 2012

Ini Bukan Puisi, Mahu Gila Atau Babi.

Ini bukan puisi,
bukan juga caci maki,
apa lagi yang ini berbau harum sekali,
jauh sekali dari kata syaitan, gila atau babi.

ini bukan puisi,
sudahku katakan bukan caci maki,
bukan untuk diri sendiri,
tapi untuk kau yang tak mengenang budi,
aku harap kau faham nanti.

ini bukan puisi,
untuk manusia pada mulanya susah nak berdiri,
tapi bila dah berjaya mula lupa diri,
kalau sombong kalah babi,
aku harap kau bagus mati.

aku buat ini untuk kau baca,
biar nanti kau faham apa rasa kena cerca,
biar nanti kau rasa hidup dalam hina,
biar nanti kau rasa macam mana kena guna.
biar nanti kau mati tak hidup lagi.

dulu,
pengemis jalanan kau, kata sahabat.
dulu,
orang buta kau tolong, tunjukkan.
dulu,
orang menangis di sisi, kau sapukan.
dulu,
orang meronta mahu cinta, kau berikan.

sekarang,
pengemis jalanan kau kata, kotor.
sekarang,
orang buta kau anggap ,penyibuk.
sekarang,
orang menangis kau anggap mengemis.
sekarang,
orang meronta mahu cinta kau beri luka.

aku benci kau yang sekarang,
aku harap kau pergi tak pulang,
aku berdoa kau disumbat ke neraka jahanam,
kerana kau sememangnya kejam.

mohon tunggu jangan pergi,
aku tak pernah habis lagi,
aku harap kau faham nanti,
apa kau bagi adalah apa yang kau akan dapat kembali.

11 September 2012

Mata Hari Ini.

Aku mengaku, manusia yang paling penakut adalah manusia yang membiarkan rasa dan perasaan itu tersimpan dalam hati paling dalam.

Aku mengaku, manusia yang paling jiwa tidak tenteram adalah bila mana melihat setiap rasa dan perasaan meronta ronta mahu keluar dari ruang sempit hati untuk diluahkan agar bisa dia bernafas.

Aku juga mengaku, kau adalah sebuah tubuh, pelengkap rusuk kiri, pelengkap yang kiri, pelengkap yang sempurna telah buat aku jatuh paling manis.

Aku mengaku, adalah aku lelaki itu yang kau buang jauh setelah apa yang kau dengar tentang suara hati dari lelaki semacam aku.

Tapi aku tak pernah mengaku, yang aku akan angkat tangan ini, dan menaikkan bendera putih tanda menyerah. tak, aku bukan seperti raja yang mahu hilang takhta. aku bukan seperti hamba yang tidak mahu dimerdeka. apa lagi aku semasa dingin hujan turun, aku akan jatuh seperti hujanmu. kerana aku adalah seperti udara yang selepas hujan mentari datang beri cahaya agar aku bisa bernafas dalam sedu masa silam.