15 October 2012

Segelas Susu Pekat Warna Bintang, Dan Segengam Gula Gula Kapas Dari Awan

Malam,
gelap,
pekat.

duduk seorang manusia,
di atas bumbung itu.
melihat bulan,
mencari bintang,
tapi yang ada hanya kesunyian.

di tengah pekat malam,
dia masih setia terjaga,
dia masih jujur untuk menjaga,
apabila sampai waktu bersama.

tapi dia selalu bertanya,
dimana letaknya sial manusia.

dan bila dia sudah punya jawapan,
dia bilang pada semua ;

sial manusia terletak pada.
hati,
dan terjerumus dengan perasaan.

bahagialah mereka yang baik hatinya,
dan masih waras tentang perasaannya.

kerana bagi dia,
hati mengembang menjadi bunga,
perasaan berbunga menjadi buah
dan berbuahlah ia dengan warna kebebasan ;

dan sampai waktu dia harus berhenti berfikir.
sampai waktu dia harus berhenti untuk duduk di atas bumbung itu.

5 comments:

Anonymous said...

Awak,
bagi saya..
tetap seorang yang bikin hati ini menari

Awak,
bagi saya..

" dah, dah. Lupakan. "

Wadi AR said...

duduk diatas bumbung pun masih boleh bebas lagi

ibubapa..aku..kawan..akhirat..dunia.. said...

Indah

AkuOsi said...

memang dah kena berhenti fikir dan bergerak,

si ngokngek said...

ya manusia takmampu gari hati dan perasaan.walu itu sial tapi disitu juga muncul agungnya cinta