18 November 2012

Hidup Dalam Bekas Kosong.

Seorang guru memasuki kelasnya dengan gaya lagak sombong dan muka ego. dia sememangnya layak untuk ego, kerana dia sudah mempunyai Ijazah Kedoktoran dalam bidang Falsafah.

Hari ini kelasnya berjalan seperti biasa, cuma yang lainnya. dia membawa banyak barang. di hadapanya terdapat bekas kosong, bola golf, batu kerikil, pasir dan milo panas. kelihatan mimik muka pelajarnya sedikit kehairanan, adakah mereka sedang memasuki kelas sains? tapi tiada katak untuk dibedah, atau adakah guru mereka ini mahu menunjukkan cara cara memasak. tapi langsung tidak logik dengan bola golf di hadapan.

guru itu yang setia dengan muka ego itu mengambil bekas kosong dan memasukkan bola golf di dalamnya lalu bertanya pada pelajarnya, adakah bekas kosong ini sudah penuh? dan pelajarnya mengangguk tanda setuju.

guru itu menyambung lagi dengan mengambil batu kerikil dan memasukkan ke dalam bekas itu. dia menggoncangkan bekas itu agar batu itu bergolek ke kawasan terbuka antara bola golf. dia tanyakan lagi. adakah bekas ini sudah penuh? dan pelajarnya mengiyakan tanda setuju.

guru itu mengambil pula pasir dan memasukkannya kedalam bekas itu. dia menggoncangkan bekas itu agar pasir pasir itu memenuhi ruang ruang terbuka di antara batu kerikil dan bola golf. dan soalan yang sama di ajukan. adakah bekas ini sudah penuh? dan pelajarnya dengan rasa pelik mengiyakan tanda setuju.

dia lalu mengambil milo panas, dan diisi ke dalam bekas yang sudah dipenuhi dengan batu kerikil, bola golf dan pasir. dan milo panas itu melimpah dan memenuhi setiap ruang didalam bekas kosong itu. dan pelajarnya tertawa.

lalu guru itu panjat di atas meja. dan berkata ;

sekarang ini aku nak korang umpamakan bekas kosong ini adalah hidup korang, bola golf melambang sesuatu yang penting - keluarga, anak anak, kesihatan, dan kawan kawan - dan bayangkan kalau semua benda hilang dan mereka saja yang tinggal. hidup korang masih lagi berharga. batu kerikil itu melambang - kerja, rumah atau kereta - dan pasir itu melambang perkara perkara yang kurang penting.

kalau korang letakkan pasir dahulu, maka tiada ruang untuk bola golf dan batu kerikil.

ia tak ubah seperti hidup, jika korang terlalu menghabiskan masa kepada perkara yang kecil, maka korang tidak akan jumpa penyelesain untuk perkara perkara yang penting.

berilah perhatian pada perkara perkara yang memberikan korang bahagia.

ambil masa bersama kawan, anak anak, atau keluarga. bersihkan halaman rumah. melawat nenek atau atuk. bawak keluar makwe korang jalan jalan. buat kerja kebajikan atau ambil masa untuk melawat tempat tempat yang menenangkan fikiran seorang diri.

pentingkan bola golf dahulu - perkara perkara yang penting. perkara yang membuatkan korang bahagia. perkara perkara yang membuat hari hari korang seperti berwarna. yang lain adalah umpanya seperti pasir, kecil dan tidak terlalu mustahak. ;

berdiri seorang pelajar, dan bertanyakan perihal milo panas untuk perumpamaan apa. dan guru itu tertawa dengan sinis. ego betul.

dan guru itu berkata ;

aku bangga ko tanya, milo panas itu umpamanya seperti walau sepenting mana pun perkara perkara dalam hidup korang. pasti akan ada masa untuk secawan milo panas bersama kawan kawan.