24 January 2013

Cerita Hantu.

             Malam itu aku mesej seorang teman lama, aku kenal dia. Tapi dia tak kenal aku. Dia marah dengan aku, dia kata jangan kacau hidup aku bajingan. Tapi apa boleh buat, memang tiada sapa nak mesej aku malam tu. Nak tak nak dia jadi mangsa.

              Lepas dia marah marah, aku bagitahu dia. Yang aku ada simpan satu cerita hantu. Aku tanya dia nak dengar tak cerita aku? Dia kata, cerita sajalah.

              Aku tanya balik, dia nak dengar cerita hantu, atau cerita seorang perempuan yang buang jauh hati dia, atau cerita seorang lelaki yang bunuh diri sebab sekuntum bunga. Dia kata, how about all of them? Aku balas, ok.

              Malam itu pukul 3 pagi, aku terjaga dari tidur. Hantu tu datang, hulur tangan dekat aku. Dia kata, teman aku malam ni. Aku tak nak, tapi dia paksa sambil buat muka ayu. Aku setuju. Sedang tengah melepak, aku tanya dia mati sebab apa? Dia cakap dia mati sebab hati dia dah mati. Dia dah takda perasaan, takda jiwa. Dia dah tak nak rasa bahagia. Tapi dalam masa yang sama, dia tengah bercinta dengan seorang lelaki.

               Dia gadis cantik molek, muka macam Najwa Latif. Tapi lagi cantik dari Najwa Latif. Bila aku tanya dia, kenapa buang hati. Dia kata, dia tak nak lagi terikat. Dia tak nak lagi rasa apa apa. Dia langsung tak nak rasa hidup berdua. Bila aku tanya kenapa, dia cakap ada dua lelaki yang mahukan dia. Lelaki pertama memang dah milik hati dia, tapi lelaki kedua mahu milik hati dia. Tapi sebab dia ada simpan rasa dekat lelaki kedua. Sebab itu dia ambik keputusan, untuk buang jauh hati dia. Dan tinggalkan lelaki yang pertama. Dia tak nak rasa beban.

                Lepas dia buang jauh hati dia. Esoknya, lelaki pertama yang memang dah milik hati dia tu kecewa. Hidup tunggang langgang. Bila hari hujan, dia akan duduk bermandikan hujan. Dia dah tak betul, kalau dulu sebulan sekali hisap daun ganja. Tapi sejak perempuan tu buang jauh hati dia, dia hisap daun ganja seminggu sekali. Sampai satu hari, masa dia tak buat apa apa dan asyik duduk termenung. Dia tulis dekat papan putih sebelah katil dia, ‘aku dah hilang sekuntum bunga, tiada lagi yang mahu menerima’. Lepas dia tulis, dia bunuh diri. Terjun dari tingkat 10 rumah dia. Sebab tu orang kata dia bunuh diri demi sekuntum bunga.

                 Lepas aku dah habis cerita dekat dia macam mana aku jumpa hantu malam tu. Dia terus balas, kau ni bodohlah. Cakaplah yang semua ni satu cerita.

3 comments:

KonspiMaker said...

Tergelak juga baca ending.

∆LΣΣY∆ M∆IS∆Я∆ said...

cisss terkena tapi serius menarik .. nice entry :)

Hambiah Liyana said...

haha lawak gile cite hantu neyh! :'D