02 February 2016

Terhenti.

Hujan telah lama berhenti menyanyi pada
rintik terakhir bulan Juni.

Bunga telah lama layu menunduk ke
bumi waktu musim kemarau yang panjang.

Angin telah lama berhenti merindu
pada awan biru yang telah berlalu.

Aku sudah lama berhenti pada
bait puisi yang aku kira sudah mati.

Semuanya sudah terhenti,
di saat waktu ketika tuhan menjemput kita untuk pulang.

23 July 2014

Pertemuan Terakhir II

Tengku Amran tunduk berdoa di hujung lorong hospital, dia tak punya kekuatan untuk menghadapi saat genting sebegini. Dia hanya punya doa dan harapan. Itu senjata orang mukmin mereka kata, tapi di akhir hayat seorang isteri, sesungguhnya Tengku Amran mengharapkan keajaiban dari kerja tuhan. Dia hanya tunduk, beralaskan paha sambil dihati mengucap setiap patah doa untuk tuhan yang satu.

Malam ini Tengku Amran berdoa sungguh sungguh, di hujung lorong sunyi. Hanya dia dan tubuhnya sambil berteman bunyi dari sunyi malam itu. Isterinya masih di dalam bilik kecemasan, doktor sedang usahakan segala jenis kepakaran yang dia ada untuk menyelamatkan seorang yang Tengku Amran cinta.

Dia masih ingat, pagi tadi isterinya masih mampu tersenyum walau lewat malam sebelum itu dia muntah teruk. Pagi tadi seolah dia adalah perempuan paling kuat, perempuan yang dihidang duga yang besar tapi masih mampu memberi harap buat Tengku Amran untuk terus berdoa agar kesihatannya pulih. Pagi itu mereka masih mampu bermanja seolah itu hari pertama mereka bercinta. Umpama hari itu adalah hari yang paling bahagia buat mereka.

Dia juga ingat pagi itu, bagaimana isterinya masih melawan dengan duga tuhan yang besar. Dihadap dengan rasa sakit yang sangat, tapi isterinya masih kuat bertahan apabila Tengku Amran menyentuh lembut pipi isterinya dengan harap agar isterinya kuat bertahan.

Kenangan dia diganggu dengan bunyi pintu yang di buka, seorang jururawat keluar dari bilik kecemasan tapi tidak terus ke Tengku Amran, jururawat itu menuju ke kaunter pertanyaan.

Tengku Amran mengesat air mata yang mengalir, dia menahan sedu. Dia menahan agar tidak ditakdirkan isterinya diangkat ke langit, dan bertemu ilahi. Terlalu awal untuk isterinya mengadap takdir manusia yang paling pasti, iaitu kematian.

Lamunannya kembali menangkap setiap detik mereka bersama, Tengku Amran masih ingat masa waktu mereka di ijab kabul. Dua tahun yang lepas, bagaimana dia menunggu debar untuk ikat sebagai suami kepada wanita yang paling dia cinta. Ucap kabul pertama tidak diterima, kerana dia gugup dan juru nikah masa itu minta dia bertenang. Bagaimana Tengku Amran mahu bertenang apabila wanita yang paling dia cinta berada di depan, dan setiap kali mereka bertentang mata seolah ada gelora yang menunggu untuk ditenangkan. Dan gelora itu hanya boleh ditenangkan oleh isterinya, wanita yang dia cinta.

Kenangan itu adalah kenangan yang kekal selamanya, di benak fikir Tengku Amran. Kenangan itu seolah tiada yang lebih indah apabila melihat isteri yang dia cinta akan menjadi miliknya dalam hubungan yang sah. Ia seolah kenangan pertemuan pertama mereka, bagaimana Tengku Amran melihat isterinya duduk di hujung gerai. Menikmati makanan yang sederhana, sambil di hidang dengan buku buku yang berat. Di saat itu lagi hati Tengku Amran sudah tertangkap dengan peribadi isterinya, seolah isterinya mengajar wanita tidak baik untuk di ibaratkan hanya pagar isi rumah, ia lebih dari sebuah taman yang berbunga. Isterinya seolah mengajar Tengku Amran bahawa, wanita adalah lebih dari seorang perempuan, ia lebih dari maksud seorang manusia yang terkenal dengan lemah lembut.

Tengku Amran masih setia duduk termenung, sehingga bunyi pintu kali kedua kedengaran memberhentikan lamunan panjang. Seorang doktor dilihat keluar dari bilik kecemasan, sambil di iring seorang jururawat. Mereka berjalan menuju ke Tengku Amran, sebelum berhenti separuh jalan, sambil doktor itu berkata sesuatu kepada jururawat itu dan langsung terus ke Tengku Amran.

------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Selesai memandikan jenazah, isterinya di bawa ke kekuburan. Orang ramai hadir memberi penghormatan terakhir buat isterinya dan mereka juga memberi kata kata semangat buat Tengku Amran. Keluarga belah isterinya dilihat sedikit sayu, ada yang masih tidak mampu menahan sedih. Di sebelah keluarga Tengku Amran, mereka lebih dilihat memberi semangat buat Tengku Amran.

Jenazah selamat di kebumikan, orang ramai ada yang kembali pulang. Tapi tidak Tengku Amran, dia mahu duduk sebentar melihat tanah merah yang di bawahnya adalah seorang wanita yang dia cinta. Kali ini isterinya tidak selamat dari takdir tuhan, kanser yang menyerang isterinya merebak teruk di hati. Dan malam semalam adalah perlawanan terakhir isterinya dan kanser.

Tengku Amran redha, ini bukan tanda bahawa kisah cinta mereka berakhir dan cinta ini akan selalu abadi, walau takdir tak pasti, kerna dia percaya bahawa isterinya akan selalu dihati.

07 July 2014

Pertemuan Terakhir.

"Barang kamu dah siap?" Kata Ibu Aishah sambil melihat anaknya Tengku Amira sedang bersiap. Ada pilu di wajah tua ini.

Tengku Amira tidak menjawab, hanya memandang wajah ibunya. Dia sedang menyiapkan bagasi. Melipat dua tiga helai baju yang tinggal dan menyusun buku buku yang dia mahu bawa selama peninggalannya nanti. Lalu dia ambil beg kedua yang isinya adalah buku buku, dia ambil buku buku yang dia susun tadi dan letak di dalam beg. Buku buku ini penting, kalau dia tertinggal mungkin dia tidak dapat siapkan kertas kajiannya nanti.

Waktu pagi tiba lagi pada musim panas tahun ini, sejuk yang dirasa hingga ke tulang ini hanyalah sementara kerana pada jam 10 pagi nanti rasa bahang dari matahari akan menabur. Tengku Amira adalah anak tunggal yang kehilangan ayah 6 bulan yang lalu. Selepas kehilangan ayah, dia seolah manusia buta yang hilang tongkatnya. Seolah bayi yang baru berlatih untuk berjalan, kerana baginya ayah adalah segala.

"Semua barang sudah siap?" Ibu Aishah bersuara lagi. Kali ini kedengaran sayu di hujung suaranya. Mungkin dia tak relakan perpisahan di waktu waktu genting begini.

"Sudah Ibu, saya mahu periksa sekali lagi. Takut takut ada yang tinggal." Tengku Amira membelek beg kecil yang dia letak di sisi kerusi. Di dalamnya ada tiket penerbangan ke Istanbul, Turki. Dia membelek tarikh dan waktu perjalanan. Selepas puas dengan apa yang dia lihat. Dia bingkas bangun, melihat jam di dinding kayu.

"Mari nak, kita minum dahulu. Ibu ada siapkan sarapan untuk kamu. Kamu bertolak jam 10 bukan?" tanya Ibu Aishah  sambil memegang tangan anaknya keluar dari bilik.

"Ya bu." Jawab Tengku Amira sambil senyum memandang wajah tua ibunya.

Sejuk pagi dirasa hingga ke tangan anaknya, di pandang dengan rasa sayu dan hiba. Ini adalah perpisahan yang tidak sepatutnya berlaku di waktu waktu genting begini.

Ibu Aishah menghidangkan milo panas dan roti bakar. Suasana sunyi bertandang menemani mereka di meja makan, hanya kedengaran bunyi cawan yang berlaga dengan pinggan. Tengku Amira seolah mahu menikmati sarapan terakhir sebelum dia berangkat ke Istanbul, Turki meninggalkan ibunya seorang diri.

"Kenapa Turki?" Ibu Aishah mula bicara, memecah sunyi yang tadi bertandang di meja makan.

"Saya mahu tamatkan kertas kajian saya," Tengku Amira menjawab, sambil mulutnya di kunyah roti bakar yang di salut planta.

"Kenapa tidak disini?"

"Ibu, saya mahu cari pengalaman, mahu berbakti di bumi tuhan."

"Di sini juga kamu boleh berbakti atau sebenarnya kamu mahu lari?"

Tengku Amira tidak menjawab pertanyaan akhir Ibu Aishah, dia seolah tidak mahu berdebat. Ini adalah keputusan yang dia ambil. Tapi bagi Ibu Aishah, ini adalah perpisahan yang dia tidak relakan di waktu waktu dia memerlukan.

"Ibu katakan sesuatu boleh?" dia memegang hujung jari Tengku Amira, di pandang pada wajah anak yang dia bela dari kecil hingga dewasa.

Tengku Amira hanya angguk, sambil mata mereka bertemu.

"Ibu tahu, selepas perginya ayah. Kamu seperti hilang punca. Seperti hilang diri kamu. Kamu bukan lagi Tengku Amira yang ibu tatap setiap pagi, yang ceria tak di makan waktu. Tapi nak, bukankah kerja mencabut nyawa itu kerja tuhan. Apa kamu tidak redha?" Ibu Aishah menangis.

"Saya tidak lari ibu, dan saya juga tidak menidakkan kerja tuhan. Malah saya redha dan bersyukur atas pemergian ayah, bukankah syukur makhamnya lagi tinggi dari sabar? Saya cuma penat, dirundung kesedihan tentang masa silam. Masa silam telah membunuh sedikit sebanyak masa depan, saya penat." Jawab Tengku Amira sambil menahan sedu.

"Ibu izinkan kamu pergi tapi di sini juga kamu bisa hilangkan kisah silam nak, disini dengan ibu."

"Sabarlah ibu, saya pergi tidak lama. Usai kertas kajian sejarah saya, saya akan pulang. Tapi sekarang, biarlah saya mencari damai di tempat orang. Mungkin benar, ada sejarah yang kita perlu kenangkan dan ada sejarah yang baik kita tinggalkan." Jawab Tengku Amira sambil mengukir senyum di bibirnya.

Ibu Aishah tidak menyambung bicara, dia hanya tunduk menyapu air mata yang jatuh. Lalu dia memandang sambil tersenyum melihat anaknya. Mungkin ini senyum paksa yang Ibu Aishah buat. Mungkin juga senyuman yang dia tak relakan pemergian anaknya.

Bunyi hon kereta memecah sunyi di meja makan, Abang Rizal anak saudara Ibu Aishah telah sampai di hadapan pintu pagar. Dia akan membawa Tengku Amira ke lapangan terbang.

Tengku Amira berjalan ke luar dari rumah sambil di iring Ibu Aishah, sampai di kereta Abang Rizal menyambut beg yang di angkat Tengku Aishah dan memasukkannya di dalam perut kereta.

Tengku Amira memegang tangan Ibu Aishah kuat kuat, di lihatnya dengan puas muka tua itu sebelum berangkat. Ada air mata yang jatuh di saaat mereka memandang satu sama lain. Tengku Amira mencium tangan Ibu Aishah dan Ibu Aishah mencium dahi anaknya. Mereka berpelukan, buat kali terakhir.

"Halal kan apa yang kurang ibu, maafkan salah silap saya. Tunggu saya pulang. " Kata Tengku Amira sebelum dia masuk ke dalam perut kereta dan berangkat ke lapangan terbang.

Ibu Aishah tidak berkata sepatah, hanya melambai tangannya sebagai tanda selamat tinggal.

22 March 2014

Perempuan Muda Bermata Biru.

Jam di tangan menunjukkan pukul 9.00 malam, pulau ini sudah mula didatangi dengan angin angin sunyi yang meminta saya untuk menikmati. Saya berjalan seorang ke arah kedai kedai yang terletak di kaki lima.

Sampai di hujung jalan, saya mengambil keputusan untuk melalui jalan yang menuju ke pantai. Sedikit gelap, tapi di suluh oleh cerah bulan.

Sunyi bertandang, hanya dua tiga susuk yang saya nampak masih duduk di tepi pantai. Ada yang duduk sendirian, ada yang duduk berteman. Perjalanan saya di temani bunyi ombak yang datang membelah pantai, sambil bulan masih setia menemani perjalanan saya.

Saya mengambil keputusan untuk berhenti dan duduk minum di salah sebuah Bar Reggae,  suasana di dalam bar agak bingit di sebabkan bunyi bising. Tapi tidak di luar, saya hanya minum air coke dan dihidang dengan kacang. Saya memilih untuk duduk di meja yang mengadap pantai, kebetulan ketika itu hanya satu meja sahaja yang kosong.

Ketika saya melayan bunyi ombak dan melihat cerah bulan, saya di temani oleh seorang wanita luar. Peribadinya tidak seperti dia berasal dari pulau ini. Sambil membawa minuman keras, dia pinta untuk duduk bersama saya. Tiada masalah untuk seorang stranger duduk bersama saya, sekurang kurangnya saya punya teman untuk di ajak berbicara.

Dia letakkan minuman keras di hadapan saya sebelum dia menarik kerusi dan sebelum duduk di sempat membetulkan rambutnya yang jatuh menutup mata. Saya sedikit kekok, tapi dia seolah sudah terbiasa. Dari perwatakan dia seolah sudah terbiasa di sini.

Kami hanya tersenyum pada mulanya. Dia tidak banyak berkata, melainkan berbatang batang rokok yang bakarkan.

"Awak orang sini?" Saya berani melontar kata.

"Tidak, tapi saya tengah fikir untuk tinggal di sini." Dia membalas lembut, sambil tersenyum menghembus asap rokok.

"Apa yang buat awak untuk tinggal di sini?"

"Entah, tapi apa yang saya pasti. Saya rasa tenang, apabila saya bangun pagi dan membuka mata. Saya tidak dapat merasai sesuatu yang puas seperti saya dapat rasa di tempat di lain. Saya seolah sedang berada di taman di mana ketika itu tiada apa yang saya rasa melainkan ketenangan dan itu apa yang saya rasa ketika saya bangun dari tidur. Awak dapat rasakan?"

"Ya, saya dapat rasakan. Tapi awak tak rindukan kampung halaman?"

"Ibu saya pergi ketika saya masih kecil, saya masih anak. Langsung tidak memahami. Dan ketika umur saya mencecah 20 tahun, ayah pula pergi. Itu membuatkan hari hari saya kosong. Saya tidak setenang ketika saya di belai ayah waktu ibu pergi mengadap tuhan. Lalu saya memilih untuk berkelana. Ini sudah masuk tahun ke 8 saya berkelana."

"Maafkan saya," Saya berhenti berbicara, rasa bersalah di atas pertanyaan saya.

"Tak mengapa, sudah terlalu lama mereka pergi. Kadang kadang kalau rindu datang bertandang, saya akan melihat langit sambil mengharap mereka melihat saya." Dia tertawa kecil, lalu menyambung perbicaraannya "Apa yang membuat awak ke mari?"

"Saya tiada sebab seperti awak, cuma apa yang pasti saya juga mencari ketenangan." Saya menghirup air yang berada di hadapan saya, lalu menyambung. "Saya sudah lama mahukan sebuah percutian yang ada hanya saya dan alam. Mungkin kali ini adalah peluangnya. Ini adalah hari ke 40 saya berkelana, sebelum ini saya singgah di banyak tempat. Saya adalah satu prinsip yang saya pegang ketika berkelana iaitu saya tidak akan letakkan sebuah arah tuju perjalanan saya, kerana bagi saya orang yang meletakkan arah tuju bagi perjalanan dia adalah orang yang rugi kerana mereka tidak sempat untuk merasa keseronokkan yang tersedia ketika dalam perjalanan."

Dia hanya termenung mendengar syarahan saya, dan kadang kadang tersenyum. Mata birunya seolah berkata sesuatu. Tapi apa yang dia balas hanya sebuah senyuman. 

"Kenapa tersenyum? Saya banyak bercakap?" Saya bertanya bimbang, takut dia bosan.

"Tidak, awak terlalu ingin menjadi burung, terbang bebas. Tapi jangan terlalu bebas, dunia ini terlalu kejam." Balas perempuan muda yang bermata biru.

"Baiklah, saya ingat pesan awak. Ohh, sebelum lupa, nama saya Ali Cambell."

"Saya Maya Katrina, maaf tidak perkenalkan nama sebelum kita berbual bicara."

Kami berjabat tangan, sejuk kulitnya dapat dirasa oleh saya. Ketika jabat tangan diurai, dia sempat tersenyum lembut sambil rambutnya menutup kiri matanya.

Malam itu pantai menjadi saksi, bagaimana sebuah pertemuan di bina. Saya dan perempuan muda bermata biru. Saya tidak minta tuhan ketemukan saya dengan seorang stranger, tapi apa yang paling terkesan buat saya adalah bagaiman dia seorang perempuan muda bermata biru meneruskan hidup di negeri orang sambil membawa diri mahu menghilang rindu buat orang yang sudah pergi.

28 November 2013

Hujan dan ceritanya

Hujan turun lagi,
Deras, lebat, 
Dan anginnya kuat membelah waktu

Apa hujan dtg bawa berita?
Atau cerita duka yang dia simpan lama
Sepertinya kecewa yang dia bawa.

Kerana lebatnya ;
Seperti tanda yang dia sudah penat untuk bertahan lama. 

25 October 2013

Perjalanan Terakhir.

          Hari itu terasa sejuk sedang menggigit kulit-kulit saya. Pagi ini tidak begitu adil untuk saya, lewat bangun pagi. Terpaksa berebut untuk mandi dengan dua tiga teman serumah. Serta waktu yang tidak begitu memihak.

          Saya keluar rumah pada waktu yang agak lewat untuk seorang hamba kota yang sedang mengejar nikmat dunia. Pagi itu tidak seperti pagi-pagi biasa, angin sejuk, serta embun pagi seperti membantu untuk saya berpeluk tubuh.

          Cuaca pagi ini agak suram, mungkin disebabkan semalamam hujan turun dengan lebat. Musim sejuk bakal tiba dan saya masih belum bersedia. Saya lampirkan tubuh saya dengan baju sejuk dengan lambang Che Guevara, sambil menyapu habuk yang tak wujud. Tangan kiri saya masih setia memegang sebatang rokok yang baru dinyalakan. Angin meniup-niup asap rokok lalu naik tinggi ke awan. Saya memilih untuk tidak memakai sarung tangan, cukup baju sejuk dan dilampirkan dengan dua tiga t-shirt biasa.

          Saya tinggal di Dock Strett, berhadapan dengan John Fisher St. Saya tinggal di rumah apartment milik sahabat saya. Jiran saya adalah seorang lelaki Maghribi, yang datang ke London untuk mencari kerja. Dia sebetulnya sudah bosan untuk tinggal di Maghribi. Saya masih ingat kata-kata beliau semasa di tanya sebab dia berada di London, dia hanya menjawab ; saya orang Islam moden, tapi saya tidak sukakan Maghribi yang hidup dalam tradisional konservatif. Tapi beliau mempunyai rumah yang cantik, dengan ukiran inggeris lama.

          Saya berjalan kaki untuk ke Station Keretaapi Tower Hill. Saya melalui beberapa kedai penduduk tempatan, kebanyakannya adalah dari penduduk London. Di hujung jalan nanti saya akan melalui gerai Aunty Marry, dia wanita tua yang baik. Selalu hidangkan saya dengan kopi terbaik, saya selalu habiskan petang petang saya di sana.

          Saya berkerja sebagai seorang penulis di salah sebuah syarikat penerbitan di Stamford Brook, London. Hari-hari saya akan melalui perjalanan yang memakan masa selama 41 minit untuk kesana. Saya pernah sekali menaiki bas, tapi disebabkan sistem jalan yang tidak teratur di kota London serta kesibukan yang memuncak, saya mengambil keputusan untuk menaiki keretaapi bawah tanah.

          Saya sampai di Station Keretaapi Tower Hill, usai membeli tiket. Saya terus masuk nak menunggu keretapi tiba. Untuk membuang bosan, saya buka buku untuk di baca. Pengumuman daripada pihak Station Tower Hill kedengaran, saya tidak peduli dan masih kusyuk membaca. Dilihat dua tiga warga kota London sedang berpusu-pusu masuk untuk menunggu keretaapi seterusnya tiba.

          10 minit selepas itu keretaapi tiba, saya bangun dari kerusi dan terus masuk ke dalam badan keretaapi. Saya mengambil kerusi paling hujung. Dihadapan saya ada seorang tua, sedang memegang beg, di sebelahnya adalah seorang remaja yang seperti tidak terurus, dia sedang sibuk meneliti telefon bimbitnya tanpa menghiraukan sesiapa.

          Setelah hampir 20 minit perjalanan, keretaapi berhenti di Station Keretaapi Victoria. Kebanyakkan penumpang turun dan hanya sedikit sahaja yang naik, ruang keretaapi menjadi sedikit luas. Kerusi di hadapan saya kosong tapi sudah diduduki oleh seorang wanita berambut perang.

          Perasaan saya seperti tidak dapat menduga wanita ini, dia bukan seperti penumpang-penumpang biasa. Dia mengenakan skirt pendek paras lutut, sarung tangan panjang, serta kot labuh berwarna coklat. Rambut dibiarkan di tepi bahu, serta bulu matanya tidak begitu panjang, tapi masih bisa memukau. Dan apa yang membuat saya begitu tertarik dengan dia adalah dia membaca buku tulisan William Shakespeare.

          Kedatangan wanita ini sedikit lain, saya kesani yang pandangan mata saya melihat dia bukan kerana pakaian yang menutup tubuh atau bahagian mata yang menangkap sukma, tapi saya melihat dia dengan tatapan penuh cinta. Apa yang di bawanya sehingga saya mampu tergamam diam tika menatap wajah ayu wanita ini?

          Dia masih kusyuk membaca buku, cuma sesekali dia memandang saya, seperti menduga saya sedang perhatikan dia. Saya hanya tunduk, membuka buku tapi bukan untuk di baca, cuma mahu menutup kelakuan saya memandang dia.

          "Apa saja yang membuatkan kau menjadi gusar sahabat?" Dia bersuara di sebelah saya. Sedikit terkejut. Entah bila dia bangun dan duduk disebelah saya.

          Saya hanya diam, tidak berkata. Mahu menyimpan malu.

          "Jelas kau seperti kesunyian, begitu? Namaku Anna William." Dia menghulur tangan untuk bersalam.  Saya balas jabat tangan dia dengan sedikit teruja dan sekali lagi senyuman menjadi balasan untuk pertanyaan dia.

          "Apa yang membuatkan matamu memandang aku?" Dia bertanya, tak lelah walau senyuman yang saya balas.

          "Tiada apa, aku hanya memandang pemandangan di belakang kamu." Suara saya membalas dengan sedikit getar.

          Dia memandang tepat ke mata saya. Lalu lantas mengambil tangan saya, menggenggam. Tangan kanannya masuk di celah ketiak, memeluk kuat lengan saya. Kepalanya di letakkan di bahu saya. Saya tidak menolak perbuatan dia, malah saya seperti memberi kebenaran pada dia.

          "Aku tahu, pandangan matamu, sukma rasamu, serta getar jiwamu, ada sunyi yang sedang menyelubung dirimu." Suara dia menghapuskan keasyikan saya.

          "Bagaimana kau tahu?"

          "Melalui matamu, melalui tingkah lakumu,"

          Saya hanya diam, tidak membalas dengan sepatah kata. Seperti bahagia baru yang saya rasa. Dia masih setia duduk memeluk lengan saya. Masih setia bersandar kepala di bahu saya. Masih setia bermain dengan jari-jari saya.

          Keretaapi sampai di Station Stamford Brook. Seperti perpisahan yang saya tidak pinta. Saya bangun, menolak lembut tangan dia. Saya minta diri, dan kata ini adalah station terakhir saya. Saya perlu turun. Dia tidak membantah, cuma membalas dengan senyuman.

          Saya berjalan menuju ke pintu, tapi sebelum sempat saya keluar. Saya memanggil namanya ;

          "Anna!" Dia memandang, sedikit terkejut. Lalu saya menyambung bicara, "Boleh kita jumpa lagi?"

          Dia hanya tersenyum, tunduk menahan lucu. Lalu dia memandang saya, mengangguk tanda setuju.

07 September 2013

Persoalan.

Hujan turun sedikit lebat, ada embun yang jatuh  jadi lopak air. Ada rintik yang turun dengan harapan bahawa hujan ini bukan yang terakhir. Setelah hujan ambil alih, matahari dan bulan hanya duduk di balik awan. Bau bunga naik, singgah di ruang hidu saya. Ada sedikit rasa segar, seperti sedang berbaring di atas rumput basah.

Dalam hari hari yang begitu tenang, saya di asak dengan pelbagai soalan jiwa. Ada yang datang bertanya hanya mahu cuba untuk merasa, ada pula yang datang bertanya untuk cuba menyelesaikannya dan ada pula yang meminta agar saya turut sama merasa. Kata mereka ini cubaan tuhan, mereka bukan tak mampu. Tapi dah penat untuk mengadu.

Ada yang datang bertanya ;

adakah kamu pernah bosan dengan segelas kopi panas yang di adun dengan kesunyian atau adakah kamu bosan hanya duduk bertemankan buku dari tulisan orang orang yang menyedihkan?

Ada yang bertanya sedikit, tapi penuh tanda tanya ;

haruskah aku duduk di sini menunggu matahari hadir atau terus pergi ketika hujan masih lagi tidak mahu berhenti?

Persoalan persoalan ini membuat saya sedikit teruja untuk menjawab pada awalnya, tapi bila terlalu banyak di asak. Saya lebih suka untuk berdiam. Entah kenapa soalan soalan begini di tanya pada saya.

Soal hujan dan air mata adalah dua perkara yang berlainan. Hujan rintiknya berteman, sedangkan air mata turunnya sendirian. Begitu juga jiwa. Ini tidak adil untuk orang yang selalu bahagia, dan apabila kecewa datang bertandang. Mereka memilih untuk menyerah.

Saya bukan pakar tentang jiwa, apa lagi rasa. Saya hanya mahu menikmati setiap titis hujan yang turun kerana di setiap yang rintiknya punya cerita. Kalau dinikmati dinginnya hujan, mungkin pelangi adalah pemberian.

06 July 2013

Email Dari Kota Sejarah, Andalusia.

Hai kawan.

Lama sudah aku tak kunjung datang ke laman tulisan kau. Sudah tak dihias dengan bunga kata kata. Sudah bersawang dengan jiwa yang kecewa. Apa khabar kau di sana? Harap masih petah berkata kata. Masih gagah menjunjung bicara.

Maafkan aku, sudah lama tidak menyinggah membawa hati membaca setiap ucap kata yang kau simpan. Kepergian aku bukan sesuatu yang di rancang. Ia takdir Tuhan yang ditetap. Aku hanya mengikut tanda setia yang aku ini makhluk Dia.

Aku doakan kau sihat sejahtera. Semoga datang suatu masa. Kita ketemu berbual bicara. Moga sampai satu saat, kita tak lagi bicara soal kecewa.

Doakan aku. Sihat, dan masih bernyawa untuk membaca setiap coretan kau.

Salam kawan. 

---------------------------

*Sebetulnya aku sudah mahu berhenti menulis. Sudah penat menulis dengan rasa kecewa.

17 June 2013

Terasa Di Hati

Dia datang bertandang ke blog aku, dengan nama Aishah lalu bertanya.

"Kau tulis sebab hati kau kecewa atau hati orang lain yang kecewa?"

"Kedua duanya."

"Kau mesti ramai kawankan?"

"Tak, ada pun aku boleh bilang. Yang lain ni kawan ke?"

"Dah tu apa?" dia bertanya ringkas.

"Tanyalah mereka."

25 May 2013

Bintang Yang Kegelapan Ditemani Bulan Yang Terang.

          Mona bangun pagi, dengan rasa malas dan kasih sayang. Dia lawan jugak perasaan dia. Kalau dia tak lawan, dan dia layan. Tak kemana hajat yang dia pendam. Kalau dia simpan dan terus biar terbuku, sampai bila bila pun cerita hidup dia sampai macam itu saja.

          Dia ada simpan angan angan nak jadi artis, nak jadi macam Erra Fazira. Boleh pakai skirt sampai nampak paha, tak pun boleh pakai singlet bagi nampak buah dada. Hari ini dia kena mulakan dengan berlakon depan cermin dulu, nanti dia cuba jadi penulis skrip pulak. Dan sebelah malam adalah acara kemuncak, yang dia akan mempersembahkan lakonan dia.

          Dia bangun dari katil, terasa beban. Mungkin penat dengan persembahan lakonan semalam. Dia menuju ke tingkap. Dia hirup nafas dalam dalam, lalu mencapai kotak rokok yang terletak di hujung katil. Dia ambil dan nyalakan. Asapnya naik keudara. Hilang terus menuju ke tingkap.

          Di luar rumahnya sedikit bising. Ada orang berniaga. Ada orang sedang berjalan mencari sesuatu. Ada pak cik tua sedang menadah tangan meminta sedekah, dan ada kanak kanak yang sedang bermain di tepi lonkang. Lorang yang jijik, gelap, dan kotor, kata Mona dalam hati.

          Dia menuju ke meja, sambil membawa beberapa helai kertas. Dia tarik kerusi, dan duduk. Kedua tangannya menongkat dagu. Sambil termenung mencari inspirasi untuk menulis skrip skrip yang tertangguh. Malam ini adalah pementasan yang penting, datuk datuk, tan sri, mahupun ahli politik akan datang untuk melihat persembahan beliau. Dia kena siapakan skrip ini, dan berlatih berlakon hari ini jugak. Dia tekad.

          Dia ambil pen, dan mula menulis skrip. Dia mula dengan ayat yang sopan, pendek tapi padat. baru tulis dalam lima minit, dia dah berhenti. Duduk dan termenung. Dia rasa macam tak kena, dia koyak kertas dan ronyokkan. Dia ambil kertas lain dan buat yang baru.

          Kali ini dia cuba menulis ayat sedikit mengancam. Dia cuba tulis ayat yang kalau orang dengar, sudah cukup untuk buat yang mendengar itu jatuh hati. Dia seorang yang teliti, setiap baris kata yang dia tulis, dia akan pastikan penuh makna. Dia akan pastikan yang setiap apa yang dia tulis, ada pendengar yang akan seolah terpaku.

          Dia melihat jam, sudah pukul 2. Dia sepatutnya sudah mula berlakon di depan cermin. Dia sepatutnya dah berdiri dan cari keyakinan. Dia mahu jadi artis, tekad. Tidak dapat tidak. Dia tetap dengan keinginan dia. 

          Dia berdiri di hadapan cermin, dia lihat muka dia cantik. Bulu kening dia lentik. Bibir dia tebal tak ubah macam Angelina Jolie. Dada dia besar, lagi besar dari artis artis yang ada di Malaysia sekarang. Rambut, dia warnakan dengan merah jambu di hujung hujung rambut dan biarkan hitam di atasnya. Sekarang dia rasa yang dia boleh pergi jauh, sekarang dia rasa dia boleh kalahkan artis yang sedia ada.

          Dia mulakan latihan lakonan dia dengan sedikit pembukaan. Dia mulakan dengan berdiri tegak, tapi dalam perwatakan yang mengancam. Selepas itu dia mula bacakan skrip skrip yang dia tulis. Dia hayati setiap baris kata. Dia hayati setiap nada bacaan. Dia kena pastikan, yang dia tak tertinggal satu ayat untuk dia tunjukkan buat penonton malam ini.

         Dia terus berlatih, sehingga jam di dinding menunjukkan tepat pukul enam. Dia sudah perlu bersiap, kata dia dalam hati. Malam ini adalah penentuan bahawa dia akan bangkit dari kegelapan hidup yang dia hadapi selama ini.

         Dia sudah tak mahu hidup dalam kesedihan. Dia sudah kena bangkit. Tidak dapat tidak. Dia kena bangun, dan mulakan langkah. Dia kena bangun dan aturkan setiap saat adalah nilai hidup yang dia mahu ubah. Dia kena bangun dari lena yang panjang. Dia perlu bangun untuk tentukan bahawa pelangi selepas hujan itu wujud.

                                               -------------------------------------------

         Dia sudah bersiap di belakang tabir. Lampu limpah menerangi setiap ruang penonton. Ramai, dan semua adalah dari kalangan golongan golongan yang kaya raya. Dari golongan yang tidak pernah lekang dek wang.

         Dia hembus nafas turun naik, dia rasa degup jantung. Pantas, tapi dalam keadaan terkawal. Sedikit terkejut dengan jumlah penonton yang hadir. Dia lihat lihat bentuk badan di cermin, baju warna merah dengan polka dot warna putih, sedikit belahan di dada. Rambut di biarkan tanpa terikat.

         Mona sudah bersedia, semua skrip sudah dia hafal. Semua gerakan sudah dia letakkan di dalam kepala.

         Dia keluar pentas, dan mulakan lakonan dia. Dari tiang ke tiang. Setiap gerakan bernafsu. Lalu merangkak. Ada datuk yang sudah mula letak duit di celahan dada dia. Ada yang lagi berani, mahu mencium bibir merah Mona.

         Malam ini Mona jadi artis, macam impian yang dia selalu khabarkan. Hari ini Mona jadi bintang, bintang yang kegelepan. Tapi diterangi cahaya bulan. Dan sampai hujung masa nanti, dia akan kekal gelap. Tapi impian Mona tak pernah malap.