21 May 2011

Haluan Kiri




















ini ganja bagi aku,
aku tak hisap cuma dengar,
dan aku tak peduli cuma tuli.

akar shah alam dan kukubesi manipulasi
berkolaborasi di bawah satu bumbung.

17 May 2011

Hari Hari Akhir Si Perawan Bebas

"tom, datang rumah aku sekarang. urgent! sekarang jugak"

pukul 1 pagi, 12 haribulan 4 2011. sedang nyenyak tidur, aku dihadirkan dengan satu pesanan ringkas yang buat hati aku jadi risau. satu pesanan ringkas yang buat jiwa aku bikin kacau. jadi malam itu bukan malam yang biasa aku tempuh seperti malam malam lain.

pesanan ringkas itu dari mia, perempuan yang 2 tahun lepas dihadapkan ke mahkamah kerana merogol kucing pemberian rocky. dan dia lepas dari tuduhan itu kerana tiada bukti kukuh yang dapat dikaitkan.

dan masa aku dapat pesanan ringkas itu, dalam hati aku katakan.

"kucing siapa pulak dia rogol kali ini?"

dan persoalan itu menari nari dalam kotak fikiran aku. kalau bukan kucing, siapa pulak yang dia rogol. entah entah, kali ini. orang yang rogol dia.

aku bingkas bangun dari katil dan bersiap. semasa dalam perjalanan itu aku tak sudah dengan rokok winston merah yang aku baru beli pagi tadi. niat hati nak berjimat dengan mengambil sebatang sehari, tapi kalau dalam keadaan kusut aku boleh habis 2 kotak sehari.

aku sampai di apartment mia, dan terus sahaja menuju ke rumah mia. pintu rumah mia terbukak sedikit. aku tolak. dan lihat satu tubuh keras tergantung.

dan masa itu. aku jadi mati. melihat mia tergantung tubuh tak bernyawa, tak bernafas.

aku menangis dan yang pasti aku kurang tahu atas sebab apa aku menangis, takut atau sedih dengan perbuatan mia ini.

aku berjalan mengilingi tubuh mia, aku lihat mia seperti manusia gila. rambut serabai menutupi mata, tangan mia penuh dengan kesan cakar, dan baju mia merah darah, darah dari luka luka kecil. ngeri. mulut mia berbuih buih dengan lidah terjelir keluar manakala mata tertonjol kedepan seperti mahu keluar.

aku lihat ada satu kertas yang masih lagi dipegang oleh mia, aku ambil dan lihat.

ada satu bentuk tulisan, pendek. nota akhir sebelum dia bunuh diri.

"kalau begini cara kotornya hidup dengan dikelilingi manusia manusia yang tak memahami, biar aku mati. matinya aku disini, hidupnya aku disana"

aku duduk diam, dan aku simpan nota akhir itu. aku ambil telephone dan dail pihak polis. aku katakan pada polis itu,

"ada orang terpinggir bunuh diri, dia tak nak hidup dengan mereka yang tak memahami dia"

mia buat begini mungkin disebabkan tekanan hidup yang memuncak, selepas kes dia rogol kucing. dia pernah cuba membunuh diri, tapi sempat ditahan oleh ibunya. banyak lagi yang aku dengar, lepas itu jugak mia selalu membawa lelaki mat saleh balik ke rumah, beromen agaknya. dan cerita akhir yang aku dengar dari keluarga dia 2 hari lepas, mia layan daun ganja lepas bosan dengan rokok. hari hari dia stone, hari hari dia khayal. dan aku agak. masa dia tulis nota itu, dia khayal tak ingat apa apa.

02 May 2011

Penjaga Masa

"nak tahu satu benda?"

"apa?"

"aku suka kau"

"lagi"

"aku sayang kau"

"lagi"

"aku tak boleh hidup tanpa kau"

"lagi"

"aku harap kau jadi milik aku"

"dan lagi"

"dan kau perlu tahu, aku cintakan kau"

"nak tahu satu benda jugak dari aku?"

"apa?"

"aku pernah suka kau"

"lagi?"

"aku pernah sayang kau"

"lagi"

"aku pernah tak boleh hidup tanpa kau"

"lagi"

"aku pernah harap kau jadi milik aku"

"dan lagi"

"dan kau jugak perlu tahu, aku pernah cintakan kau"

masa dia bilang pada sesuatu ketentuan yang dia tekan pada ayat 'pernah', aku sudah tahu. bahawa bendera putih yang dia simpan sudah dinaikan tanda menyerah.

dan masa itu. aku minta.
penjaga masa, tolong ulang kembali apa yang dia bilang 'pernah'

"kenapa pernah, dan kenapa kau berhenti?"