25 May 2013

Bintang Yang Kegelapan Ditemani Bulan Yang Terang.

          Mona bangun pagi, dengan rasa malas dan kasih sayang. Dia lawan jugak perasaan dia. Kalau dia tak lawan, dan dia layan. Tak kemana hajat yang dia pendam. Kalau dia simpan dan terus biar terbuku, sampai bila bila pun cerita hidup dia sampai macam itu saja.

          Dia ada simpan angan angan nak jadi artis, nak jadi macam Erra Fazira. Boleh pakai skirt sampai nampak paha, tak pun boleh pakai singlet bagi nampak buah dada. Hari ini dia kena mulakan dengan berlakon depan cermin dulu, nanti dia cuba jadi penulis skrip pulak. Dan sebelah malam adalah acara kemuncak, yang dia akan mempersembahkan lakonan dia.

          Dia bangun dari katil, terasa beban. Mungkin penat dengan persembahan lakonan semalam. Dia menuju ke tingkap. Dia hirup nafas dalam dalam, lalu mencapai kotak rokok yang terletak di hujung katil. Dia ambil dan nyalakan. Asapnya naik keudara. Hilang terus menuju ke tingkap.

          Di luar rumahnya sedikit bising. Ada orang berniaga. Ada orang sedang berjalan mencari sesuatu. Ada pak cik tua sedang menadah tangan meminta sedekah, dan ada kanak kanak yang sedang bermain di tepi lonkang. Lorang yang jijik, gelap, dan kotor, kata Mona dalam hati.

          Dia menuju ke meja, sambil membawa beberapa helai kertas. Dia tarik kerusi, dan duduk. Kedua tangannya menongkat dagu. Sambil termenung mencari inspirasi untuk menulis skrip skrip yang tertangguh. Malam ini adalah pementasan yang penting, datuk datuk, tan sri, mahupun ahli politik akan datang untuk melihat persembahan beliau. Dia kena siapakan skrip ini, dan berlatih berlakon hari ini jugak. Dia tekad.

          Dia ambil pen, dan mula menulis skrip. Dia mula dengan ayat yang sopan, pendek tapi padat. baru tulis dalam lima minit, dia dah berhenti. Duduk dan termenung. Dia rasa macam tak kena, dia koyak kertas dan ronyokkan. Dia ambil kertas lain dan buat yang baru.

          Kali ini dia cuba menulis ayat sedikit mengancam. Dia cuba tulis ayat yang kalau orang dengar, sudah cukup untuk buat yang mendengar itu jatuh hati. Dia seorang yang teliti, setiap baris kata yang dia tulis, dia akan pastikan penuh makna. Dia akan pastikan yang setiap apa yang dia tulis, ada pendengar yang akan seolah terpaku.

          Dia melihat jam, sudah pukul 2. Dia sepatutnya sudah mula berlakon di depan cermin. Dia sepatutnya dah berdiri dan cari keyakinan. Dia mahu jadi artis, tekad. Tidak dapat tidak. Dia tetap dengan keinginan dia. 

          Dia berdiri di hadapan cermin, dia lihat muka dia cantik. Bulu kening dia lentik. Bibir dia tebal tak ubah macam Angelina Jolie. Dada dia besar, lagi besar dari artis artis yang ada di Malaysia sekarang. Rambut, dia warnakan dengan merah jambu di hujung hujung rambut dan biarkan hitam di atasnya. Sekarang dia rasa yang dia boleh pergi jauh, sekarang dia rasa dia boleh kalahkan artis yang sedia ada.

          Dia mulakan latihan lakonan dia dengan sedikit pembukaan. Dia mulakan dengan berdiri tegak, tapi dalam perwatakan yang mengancam. Selepas itu dia mula bacakan skrip skrip yang dia tulis. Dia hayati setiap baris kata. Dia hayati setiap nada bacaan. Dia kena pastikan, yang dia tak tertinggal satu ayat untuk dia tunjukkan buat penonton malam ini.

         Dia terus berlatih, sehingga jam di dinding menunjukkan tepat pukul enam. Dia sudah perlu bersiap, kata dia dalam hati. Malam ini adalah penentuan bahawa dia akan bangkit dari kegelapan hidup yang dia hadapi selama ini.

         Dia sudah tak mahu hidup dalam kesedihan. Dia sudah kena bangkit. Tidak dapat tidak. Dia kena bangun, dan mulakan langkah. Dia kena bangun dan aturkan setiap saat adalah nilai hidup yang dia mahu ubah. Dia kena bangun dari lena yang panjang. Dia perlu bangun untuk tentukan bahawa pelangi selepas hujan itu wujud.

                                               -------------------------------------------

         Dia sudah bersiap di belakang tabir. Lampu limpah menerangi setiap ruang penonton. Ramai, dan semua adalah dari kalangan golongan golongan yang kaya raya. Dari golongan yang tidak pernah lekang dek wang.

         Dia hembus nafas turun naik, dia rasa degup jantung. Pantas, tapi dalam keadaan terkawal. Sedikit terkejut dengan jumlah penonton yang hadir. Dia lihat lihat bentuk badan di cermin, baju warna merah dengan polka dot warna putih, sedikit belahan di dada. Rambut di biarkan tanpa terikat.

         Mona sudah bersedia, semua skrip sudah dia hafal. Semua gerakan sudah dia letakkan di dalam kepala.

         Dia keluar pentas, dan mulakan lakonan dia. Dari tiang ke tiang. Setiap gerakan bernafsu. Lalu merangkak. Ada datuk yang sudah mula letak duit di celahan dada dia. Ada yang lagi berani, mahu mencium bibir merah Mona.

         Malam ini Mona jadi artis, macam impian yang dia selalu khabarkan. Hari ini Mona jadi bintang, bintang yang kegelepan. Tapi diterangi cahaya bulan. Dan sampai hujung masa nanti, dia akan kekal gelap. Tapi impian Mona tak pernah malap.

16 May 2013

Selamat Hari Guru Mak!

Pagi itu aku bangun awal, dalam pukul 5.30 aku dah bangun. Mengeliat badan, gosok mata, gosok celah kangkang. Mengeliat lagi, lepas tu aku termenung. Mamai. Macam macam aku fikir masa tu. Fikir macam mana makwe aku bangun pagi, mesti teruk nak mati.

Mak datang, pagi pagi dah bising. Katanya aku lambat. Aku tengok jam baru 5.30 pagi. Lambat celah mana ni. Celah gigi pun belum tentu sampai level lambat dia. Aku buat tak tahu, aku masih duduk termenung. Mak datang lagi, kali ini dengan muka garang.

Aku bangun, dengan rasa malas. Dengan rasa beban. Aku capai tuala.

Dalam bilik air. Aku termenung lagi. Dekat 15 minit aku termenung, mak jerit ; mandi apa lama lama dalam bilik air tu? Masa tu aku buat buat simbah air, nak bagi dengar bunyi air. Nak bagi dengar macam ada orang mandi. Tapi aku tak mandi lagi, Sejuk nak mati. Aku takut lepas aku mandi ni, aku tukar jadi ais.

Mak datang lagi, kali ini dia ketuk pintu. Macam nak runtuh. Masa tu baru aku mandi, ambil masa 5 minit je. Tapi sebab termenung itu yang jadi setengah jam.

Aku terus ke bilik, baju sekolah dah siap. Mak dah iron semalam. Aku ambil dan pakaikan. Seluar sekolah aku tak jumpa. Aku tanya mak. Dia kata ada dalam almari. Aku ambil dan sarungkan.

Keluar bilik, mak membebel lagi. Kali ni sebab aku tak sikat rambut.

Aku ni jenis tak sikat rambut. Aku suka biarkan rambut aku serabai, jadi macam tak tentu hala. Aku kata dekat mak aku ; buat apa nak sikat rambut, mak tengok A Samad Said tu berjaya jugak kalau tak sikat rambut pun. Kurt Kobain tu, dia popular jugak walaupun dia tak sikat rambut. Sikat rambut ni untuk orang yang tak menghargai erti kebebasan je. Rambut pun ada perasaan, dia pun nak rasa bebas.

Mak aku pandang, tajam. Kali ni aku dapat rasa macam sarapan pagi aku penampar.

-----------------------------------------------------

Aku dah siap makan, aku makan penampar dengan roti salut kuah kacang.

Mak ajak ke sekolah awal hari ni, dia semangat lebih. Sebab hari ni hari guru. Hari di mana satu tubuh dihargai.

Hari dimana mak akan terima banyak hadiah. Macam macam hadiah dari kedai 2 ringgit.

Hari di mana mak akan duduk di depan, dan nyanyikan lagu Guru Malaysia.

Dan apa yang bayangkan masa mak nyanyi lagu Guru Malaysia. Mak akan menyanyi macam seorang rokers yang tengah buat konsert dengan Amy Search.

Tapi walau macam mana pun. Mak tetap mak, guru di rumah. Guru di sekolah. Guru di hati anak anak. Guru di hati abah. Guru yang tak kenal erti lelah. Guru yang baik. Guru yang sentiasa tertawa dan membuat yang lain tertawa. Guru yang mengajar syukur itu adalah lebih baik dari sabar. Guru yang mengajar tajwid al quran. Guru yang sentiasa ingatkan perihal tuhan. Guru yang sentiasa mengajar kebenaran disebalik kebenaran.

Ya, mak adalah guru.

*Cerita di atas hanya sebuah rekaan. Tapi kesimpulanya adalah sebuah kebenaran.