22 March 2014

Perempuan Muda Bermata Biru.

Jam di tangan menunjukkan pukul 9.00 malam, pulau ini sudah mula didatangi dengan angin angin sunyi yang meminta saya untuk menikmati. Saya berjalan seorang ke arah kedai kedai yang terletak di kaki lima.

Sampai di hujung jalan, saya mengambil keputusan untuk melalui jalan yang menuju ke pantai. Sedikit gelap, tapi di suluh oleh cerah bulan.

Sunyi bertandang, hanya dua tiga susuk yang saya nampak masih duduk di tepi pantai. Ada yang duduk sendirian, ada yang duduk berteman. Perjalanan saya di temani bunyi ombak yang datang membelah pantai, sambil bulan masih setia menemani perjalanan saya.

Saya mengambil keputusan untuk berhenti dan duduk minum di salah sebuah Bar Reggae,  suasana di dalam bar agak bingit di sebabkan bunyi bising. Tapi tidak di luar, saya hanya minum air coke dan dihidang dengan kacang. Saya memilih untuk duduk di meja yang mengadap pantai, kebetulan ketika itu hanya satu meja sahaja yang kosong.

Ketika saya melayan bunyi ombak dan melihat cerah bulan, saya di temani oleh seorang wanita luar. Peribadinya tidak seperti dia berasal dari pulau ini. Sambil membawa minuman keras, dia pinta untuk duduk bersama saya. Tiada masalah untuk seorang stranger duduk bersama saya, sekurang kurangnya saya punya teman untuk di ajak berbicara.

Dia letakkan minuman keras di hadapan saya sebelum dia menarik kerusi dan sebelum duduk di sempat membetulkan rambutnya yang jatuh menutup mata. Saya sedikit kekok, tapi dia seolah sudah terbiasa. Dari perwatakan dia seolah sudah terbiasa di sini.

Kami hanya tersenyum pada mulanya. Dia tidak banyak berkata, melainkan berbatang batang rokok yang bakarkan.

"Awak orang sini?" Saya berani melontar kata.

"Tidak, tapi saya tengah fikir untuk tinggal di sini." Dia membalas lembut, sambil tersenyum menghembus asap rokok.

"Apa yang buat awak untuk tinggal di sini?"

"Entah, tapi apa yang saya pasti. Saya rasa tenang, apabila saya bangun pagi dan membuka mata. Saya tidak dapat merasai sesuatu yang puas seperti saya dapat rasa di tempat di lain. Saya seolah sedang berada di taman di mana ketika itu tiada apa yang saya rasa melainkan ketenangan dan itu apa yang saya rasa ketika saya bangun dari tidur. Awak dapat rasakan?"

"Ya, saya dapat rasakan. Tapi awak tak rindukan kampung halaman?"

"Ibu saya pergi ketika saya masih kecil, saya masih anak. Langsung tidak memahami. Dan ketika umur saya mencecah 20 tahun, ayah pula pergi. Itu membuatkan hari hari saya kosong. Saya tidak setenang ketika saya di belai ayah waktu ibu pergi mengadap tuhan. Lalu saya memilih untuk berkelana. Ini sudah masuk tahun ke 8 saya berkelana."

"Maafkan saya," Saya berhenti berbicara, rasa bersalah di atas pertanyaan saya.

"Tak mengapa, sudah terlalu lama mereka pergi. Kadang kadang kalau rindu datang bertandang, saya akan melihat langit sambil mengharap mereka melihat saya." Dia tertawa kecil, lalu menyambung perbicaraannya "Apa yang membuat awak ke mari?"

"Saya tiada sebab seperti awak, cuma apa yang pasti saya juga mencari ketenangan." Saya menghirup air yang berada di hadapan saya, lalu menyambung. "Saya sudah lama mahukan sebuah percutian yang ada hanya saya dan alam. Mungkin kali ini adalah peluangnya. Ini adalah hari ke 40 saya berkelana, sebelum ini saya singgah di banyak tempat. Saya adalah satu prinsip yang saya pegang ketika berkelana iaitu saya tidak akan letakkan sebuah arah tuju perjalanan saya, kerana bagi saya orang yang meletakkan arah tuju bagi perjalanan dia adalah orang yang rugi kerana mereka tidak sempat untuk merasa keseronokkan yang tersedia ketika dalam perjalanan."

Dia hanya termenung mendengar syarahan saya, dan kadang kadang tersenyum. Mata birunya seolah berkata sesuatu. Tapi apa yang dia balas hanya sebuah senyuman. 

"Kenapa tersenyum? Saya banyak bercakap?" Saya bertanya bimbang, takut dia bosan.

"Tidak, awak terlalu ingin menjadi burung, terbang bebas. Tapi jangan terlalu bebas, dunia ini terlalu kejam." Balas perempuan muda yang bermata biru.

"Baiklah, saya ingat pesan awak. Ohh, sebelum lupa, nama saya Ali Cambell."

"Saya Maya Katrina, maaf tidak perkenalkan nama sebelum kita berbual bicara."

Kami berjabat tangan, sejuk kulitnya dapat dirasa oleh saya. Ketika jabat tangan diurai, dia sempat tersenyum lembut sambil rambutnya menutup kiri matanya.

Malam itu pantai menjadi saksi, bagaimana sebuah pertemuan di bina. Saya dan perempuan muda bermata biru. Saya tidak minta tuhan ketemukan saya dengan seorang stranger, tapi apa yang paling terkesan buat saya adalah bagaiman dia seorang perempuan muda bermata biru meneruskan hidup di negeri orang sambil membawa diri mahu menghilang rindu buat orang yang sudah pergi.